Gak Tahu Judulnya Apa (Unknown Title)

Duh, hujan di luar sana dan kami bengong saja. We have walking around the Orchad road, yah, secara Lucky Hotel ada di ujung dan SMU (Singapore Management University), place where we are battling our APICTA presentation, ada di ujung jalan.

DUH, gw masih kepikiran sama juri yang tadi. ADSKAJLDKWJLAKJWDLWOID{ @IE:
*tarik napas, lepas napas...*

Anyway,

Ntar malem Edward bakalan ntaktir, yay.... :P

Mo beli apa yah? Kayaknya di Indonesia sama aja. Lagian, di sini banyak banget orang Indonesia. Bedanya emang, kalo di sini koneksi internet 512 Kbps *GRATIS*. Yeah, read my lips: GRATIS.

Tetap saja ada orang2 yang berani ngerokok di depan umum, yah satu-satu, sih. Trus, tetep aja ada orang yang nyebrang sebelum lampu mati, walaupun mereka tetap nyebrang di tempat penyebrangan. Kita yang masih baru, belum berani, sih.

Btw, gw hari Minggu kemaren nanya sama seorang sekuriti, trus dia gak bisa jawab. Emang, sih, kayaknya gw salah nanya. Gw nanya di mana ada local church, trus dia tentu aja gak tau, wong dari tato2 di tangannya jelas terlihat kalo dia itu seorang anggota Triad. Hehehe.. orang beriman gak takut preman, di Indonesia juga ada yang lebih sangar.

Gw tanya sama pusat turisme yang ada di Orchad sini, eh dia malah nunjukin St. Patrick. Emangnya gw mo ngeliat-ngeliat apa... Yah, gw tanya aja sama yang nyewain apartemen, trus dia bilang di YMCA.

Oh, iy, YMCA itu khan yang ada di CBN, yasu kita berjalan di sana. Sekali lagi gw menemukan fakta bahwa peta Singapura dan peta Indonesia *JELAS* berbeda. Kalo peta Jakarta, satu garis seiprit kecil bisa jadi berjarak 6 Km. Tapi, ternyata YMCA itu 15 sampe 20 Menit jalan, ditambah ngeliat santa2 bening pada pake rok mini dan boot tinggi trus pake jas hujan tembus pandang, kawaiiii.... (No, I'm not a...)

Khan gw jalan bareng ..., gw perlu juga mengakomodir kebutuhan mereka. *alibi*

Ahem, kembali ke urusan iman. Di tengah hujan yang semakin deras, gw akhirnya menemukan gereja Methodis. Baguslah, gw akhirnya ikutan salah satu Sunday servicenya. Gile, paduan suaranya mantab2, bo... Tapi yang khotbah cara khotbahnya kayak di Mr. Beans, pantesan ada yang tidur.

Gw merasa gak enak juga gak ngasih persembahan. Abis, yang ada di kantong cuman uang 100 US$ dan sekian Rp. Hehehe... emang gw pemberani dan tangguh! Jalan2 di tempat asing gak bawa duit. :P

Btw, gw penasaran ke YMCA dan akhirnya malah masuk ke salah satu ruangan gitu. Mereka pada nanyain gw gitu. Lha iy lah, secara gw sendiri yang non-oriental. Trus, gw juga heran kenapa nih ada Bapak2 jalan keliling2 ruangan. Oh, ternyata itu aliran Kristen yang pake meditasi. Waduh, apalagi ini.... Gw gak ikutan, dah, ngacir keluar. Kayaknya ibadah yang konvensional ud gak ada lagi alias gw ud kemalaman.

Akhirnya gw memutuskan untuk kembali ke peraduan dengan bejalan kaki karena uang gak ada. Pengen ngamen, tapi takut kebanting. Pengamen di sini keren-keren. Ada yang pake sitar, ada yang pake trompet, bahkan ada yang pake Keyboard PSR-3000 (gereja gw aja cuman PSR-1000). Yang pasti gak ada yang cuma pake kecrekan trus malak. :P

Gw sebenernya penasaran di mana, yah, house of RK :)). Sapa tau, gw termasuk pengunjung ke-1000 yang nanya. (Hidup yutub! No Pok, No Pok.)

Rumah makan di sini banyak pake daging merah. Jadinya, kami kebanyakan makan sampah di Mc. D dan di Burger King. Satu burger king tuh bener2 KING size, bow. Nampol abis. Tapi, kemudian kami menemukan bahwa WC adalah salah satu daerah wisata yang cukup diminati. :P

Maka, demi pencarian tempat yang layak bagi perut, kami menemukan bahwa di bawah apartemen kami ada food court yang beragam dan murah meriah serta HALAL. Ada masakan Padang. Gw mesen paket yang sama kayak di UI, paket GETRAW yang murah meriah. Gw juga nyoba masakan Korea, dan menemukan bahwa yang di FISIP itu emang bumbunya kelebihan. Cukup aneh emang sih, rasa masakan negeri F4 ini.:P

Gw gak tau, tapi penciuman gw ga demen sama aroma yang nyengat di sini.

Pokoknya, gw gak ngerti sama orang2 yg demen ke luar negeri. Padahal, Indonesia jauh lebih bervariasi dan jauh lebih ramah. Ke mana-mana orang bisa ditanya dengan ramah.

Hmm... Iang, dsb.. dsb.. gw mengerti kesusahanmu. Memang, WC is the best lah. Duh, saatnya melakukan kunjungan wisata... :))

Comments

  1. dikey4:58 PM

    oleh oleh... mau oleh oleh yang banyakkkkkkkkk

    ReplyDelete
  2. BK ada di Senayan City loh.. emang ukurannya nampol banget deh.. gw pertama kali beli BK jg di Changi gara2 diajakin jojon n kebetulan dapet kupon diskon

    ReplyDelete
  3. mahli9:13 PM

    memang BK beda. still though, i'd prefer *real* burgers.

    ReplyDelete
  4. @dikey:
    ketemunya kapan? :P (alesan)

    @fajran:
    Heheh, gw dapet selebaran gratis juga buat beli BK, cuman sayang itu buat yang transit.

    @mahli:
    emang burger aseli yang kayak mana?

    ReplyDelete
  5. di sini pe *ngasal* http://www.london-eating.co.uk/6357.htm

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts