Kapok Kena DBD

Beberapa temen rencananya mo besuk gw di rumah, eh ternyata gw ud nongol di UI. Yah, gpp, niat mereka untuk mengunjungi gw di rumah itu seharusnya tercapai. Secara gitu loh, di statistik lama gw menetap di suatu tempat, emang lebih banyakan gw di UI dibandingkan gw di rumah orang tua gw. Jadi, bisa disimpulkan rumah gw adalah di mana bumi dipijak, langit dijunjung, dan nama UI di sebut, itulah rumah gw.

Heheh.. kemunculan gw ke kantor juga adalah karena kesotoyan gw atas kondisi kesehatan gw. Gw pikir gw ud sehat ternyata.... Rencananya mo ikutan wisudaan adek gw yang lolos jadi wisudawan FE. Sampe Balairung eh, gw malah mo muntah-muntah mabok perjalananan. Yasu, disuruh istirahat di kantor ehm.. rumah.

Sebenernya dokternya juga kayak ragu-ragu gitu sih. Bokap juga bilang tunggu 2 atau 3 hari lagi. Tapi emang gw yang ngebet pengen pulang. Well, gonna be a lengthy post but I just want to express why...

Pertama-tama gw bersyukur kalo gw adalah karyawan UI dan ternyata mereka memikirkan karyawannya. Baru kali ini gw bangga sama UI dan PPSI. [NOTE: Buat lo yang mantan PPSI dan masih, yah you know lah... :D]

Gw masuk ke RS tsb naek taksi dari rumah dengan kepanikan nyokap: karena semalaman panas tinggi, badan bentol-bentol, dan lemes. Pagi-pagi, bagaikan adegan film ER, taksi yang dipimpin nyokap masuk ke depan pintu UGD (literally) dan satpam langsung bukain trus perawat-perawat langsung mendatangi dengan sebuah tempat tidur, yah pokoknya nonton ER. Heboh benerlah.

Langsung, satu perawat periksa tekanan darah, satu periksa jantung, satu tanya nyokap. Okay, gw gak tahu yang mana perawat, yang mana yang dokter, bajunya sama semua dan gw emang gak ngerti lagi ngapain waktu itu. Pokoknya gw teringat heboh itu aja.

Dari situ, nyokap ngeluarin dompet gw dan memperlihatkan kartu CAR gw yang sakti dan mandraguna (THX UI!). Gak pake lama, gw diarak dari UGD ke salah satu kamar Kelas 2. Kelas 2 itu isi 4 orang trus pake AC. Berhubung gw orang tropis, gw khawatir gak kuat. Beruntung, gw bersama 2 makhluk tropis lainnya dan 1 netral. Jadi AC (mulanya) gak nyala. YAY!

Gw menjalani 3 hari gw dengan tenang, gw cuma diambil darah 1 kali sehari dan dokternya masih bilang Virus Infection dan masih tebak-tebak berhadiah antara DBD dan Tipes. Dokternya ikutan kuis "Siapa Dia". Perawatnya cakep dan baik hati dan enak diajak ngomong. Sayangnya, dia magang doang dan tinggal beberapa hari. Abis itu perawatnya ganti.

Gw gak tahu kenapa perawat-perawat situ begitu menghindari gw. Tapi, setelah diselidiki adalah karena di hari pertama gw masuk, nyokap marah-marah gara-gara ud makan siang dan blum dapet obat. Kalo tau gitu, gw bakal minta maaf dan ajak ngomong perawat2 yang lain untuk memperlihatkan wajah Amerika tidak seburuk itu (eh maksud gw, Emak gw yang galak bukan gw. Gw korban di sini, korban atas tindakan sepihak emak gw :D)

Well, setelah perawat magang itu pergi, gak ada lagi yang bisa gw ajak ngomong. Beruntung gw bukan di VIP, jadi ada pasien lain yang bisa diajak ngomong. Sosial is de bes lah.

Silahturahmi tidak berlangsung lama. Pasien yang lain, bapak yang netral pindah rumah sakit karena tidak puas (penyakit dia didaulat ada komplikasi makanya ditunda mulu operasinya). Pasien samping gw mo cepet-cepet pulang karena asuransi perusahaan dia tidak penuh. Terus, pasien yang paling pojok ikut Askes bayar setengah, jadi lebih suka rawat jalan.

Nah, mulailah petualangan gw di RS ini.

Setelah dengan meyakinkan, 3 hari lebih gw masuk baru didaulat DBD setelah Trombosit dipastikan turun di bawah 100.000. Penyeksaan Guantanamo terjadi dimulai.

Pertama-tamanya mereka menjalankan prosedur, pagi ambil darah lalu malam ambil darah. Okay, gw denger dari para pendahulu emang begitu prosedurnya dan gw pasrah. Lalu, mereka seperti keasikan ngambil darah. Mereka menambah intensitasnya menjadi 8 jam sekali, eh buset.

Seakan belum lengkap, pemeriksaan darah lalu dibedakan antara memeriksa trombosit dan albumin. Yang paling parah, perawat magang (bukan yang itu tapi yang satu lagi :D) ada yang ngambil darah kedikitan buat uji yang laen.

Eh, akhirnya ada perawat senior dateng trus bilang: "Piter, darah yang tadi pagi cuma bisa periksa bzzt... bzzt.. bzzt..." Intinya gw diambil lagi darahnya dengan suntikan yang lebih besar porsinya. Maknyuss... hari itu gw diambil darah 4 kali minimal, gw ud lupa...

Eh, gw ud cerita soal infusan gw gak?

Tadinya inpusan gw gitu standar cupu punya gitu cuma bisa lewat satu cairan inpus. Sampe akhirnya gw beli dari Lejel Homeshopping dapet bonus bukan hanya 1 saluran aer, bukan 2, tapi 3! Trus bisa dipilih-pilih pake keran. Keren banget dah! Persediaan terbatas, loh! Geblek!

[versi rada serius]
Jadi infus gw diupgrade sama rumah sakitnya. Di daulat gw ini ternyata alergi obat Antalgin dan Parasetamol tertentu. Jadi, obatnya berubah dari kapsul menjadi suntik. Jadi, supaya episien dan cepet, infusnya diganti pake yang bisa 3 saluran lebih. Suntik jadi lebih enak dan cepet. Kalo mo nyuntik tinggal kerannya diputer trus suntikan tinggal ditancep ke situ gak perlu jarum tambahan.

Kalo lo mo melihat tangan gw, tangan kiri gw cuma ada satu suntikan infus, nah tangan kanan gw funky dan keren. Ada bekas jarum suntik ambil darah berjejer berurut.

Paling seru itu, ada usaha dari para perawat untuk mendapatkan ladang minyak baru. Alkisah, tangan gw itu katanya halus bener pembuluh darahnya. Mereka berusaha mencari sumber daya di lengan katanya biar gak sakit.

Jadi, mereka mulai eksplorasi tangan kanan gw di bagian lengan. Setelah eksplorasi menunjukkan ada tanda-tanda ladang minyak, eh pembuluh darah. Mereka mengusap-usap alkohol lalu tangan mulai diberi pijatan agar pembuluh darahnya nonjol.

Lakukan prosedur ini berulang-ulang sampe gemes. Gitu kata resep masakan Santapan Nusantara. Trus, kalo ud bosen gak ketemu, mulailah tebak berhadiah dilakukan.

[BUAT YANG GAK KUAT SKIP BAGIAN INI, SERIUS! ]
Bah! Jadi, itu jarum suntik buat ambil darah mulai ditusuk trus di lengan. Lalu, jarum suntiknya di lengan itu digerakkan ke kanan ke kiri buat dapetin pembuluh darah. Cara tahunya? Ya kalo ditarik trus ada darahnya, kalo gak ada darah yang keambil berarti bukan di situ, jadi jarumnya digerakkan ke tempat laen dan ulangi prosedur tersebut. Jangan tanya rasanya seperti apa. Setelah tidak dapet, akhirnya jarum dicabut trus mulai prosedur eksplorasi dilakukan untuk tempat yang lain.

Nah, ekplorasi ini dilakukan dua kali percobaan yang gagal (Artinya pada dua sesi pengambilan darah yang berbeda). Nah, untuk mencegah yang ketiga kalinya, gw selalu bilang sama susternya: Udah pernah dicoba 2 kali, gak apa2 di tangan aja ambil berulang-ulang. Hal ini perlu dilakukan terhadap yang mengambil darah, yakni kadang beda perawat.

On the second note, gw rasa para perawat itu kayaknya seneng sama gw ah. Di kamar itu yang paling diam dan tak melawan adalah gw. Buktinya yang ngambil darah bergantian. Hmm.. iye! Gw selalu beda perawat yang ambil darah, kayaknya mereka penasaran sama gw buat asah pengalaman.

Ah gak apa-apa. Suster2 magang itu tidak apa sakit mengambil darah di tanganku. Tapi, perawat yang satu itu takkan kuizinkan mengambil darahku lagi. GRRR! Ud cowok, gak cakep, gak keambil darah gw jadinya jarum suntik yang kepake banyak kebuang. Gak sudi gw!

Gw gak berusaha jadi City Hunter, tapi aseli itu orang gak berhasil ngambil darah gw dan gw kesakitan dengan metode eksplorasi dia. Buat suster magang yang ambil darah kedikitan gw juga maafkan. Tapi, gak berhasil setelah menyiksa gw... kebangetan!

Nah, setelah terbiasa dengan pengambilan darah. Hehehe.. jarum suntik jadi temen gw sehari-hari.

Pelayanan mereka baik sih sebenarnya.

Apalagi, tempat gw ternyata paling keren. Lampu gw satu-satunya yang punya saklar tersendiri. Jadi, gw bisa mati hidupkan sesuka hati. Trus, tempat tidur gw bisa dinaekin dan turunin (Mr Bean has an interesting point of having fun :D). Jadi, gak ada alasen gw buat cepet pulang. Apalagi asuransi tanggung penuh. :P

Kerusuhan mulai terjadi ketika ada pasien baru yang rese!

Datang malem2 trus brisik lagi. Anak 15 tahun kelas 3 SMP kelakuan kayak... hmm...

Kengacoan terjadi. Jam 11 malam dia ngambek sampe lepas infus minta keluar sebentar buat ngeband bareng temennya, ditunggu temennya katanya. Eh, buset! Kecuali studio rekaman, mana ada anak SMP ngeband jam segitu?

Trus setelah itu, jam setengah dua pagi sodara2. Dia berusaha kabur dengan melepas infusnya dan bilang mo ke warung depan. Geblek! Jam segitu mana ada warung buka?

Gw maklumi sih, setelah gw tahu dia lagi kena panas 40 derajat lebih.

Nah, pagi-paginya lebih seru lagi. Bocah gak sadar kalo kita semua kena DBD harus minum aer banyak. Tuh, pispot gw aja mesti diganti tiap kali gw pipis. Gak mau minum kecuali Coca-Cola. Eh, buset....

Paling seru pas dia disuruh makan. Eh, buset! Dia gak mau makan kalo bukan soto buatan neneknya. Lha buset, ni orang kayak kesurupan aja minta kembang tujuh rupa.

Tapi beneran, buset, gw gak jadi marah karena gw ngeliat pengorbanan orang tuanya. Tuh, anak gak tahu bersyukur banget, Bapaknya panik nungguin sampe pagi duduk di samping anaknya. Bayangin, neneknya beneran datang bikin soto dijemput orang tuanya. Ah, makin sungkan gw pengen negur tuh anak.

Amarah gw yang terseksa gak bisa tidur dan mendengarkan his annoying attitude, bikin gw pengen tereak dan minta pindah ruangan. Padam, aseli, orang tua seperhatian kayak gitu. Orang tuanya sibuk loh. Bapaknya itu sering keluar ruangan nyuri2 waktu buat telepon kantor trus tanya keadaan dsb.. dsb.. Tapi waktu doi tetap buat anaknya.

Anak itu juga menimbulkan ketegangan di jalur Gaza. Pasien Askes yang paling pojok gak suka kalo lampu mati. Nah, anak itu kalo tidur di rumah lampunya di matiin. Seperti gw bilang, satu-satunya lampu yang ada saklarnya adalah lampu gw doang. Mereka itu satu line. Dimulailah tarik ulur mati dan hidup lampu antara roket Hammas dan Invasi Israel. Mereka berselisih sampe rekan gw itu pulang dari RS.

Trus, anak itu gak bisa tidur kalo gak pake AC. Nah, ini babak baru drama ketegangan yang menghancurkan perundingan di Oslo.

Aseli, gw biasa AC itu paling banter 25 derajat, suhu kamar. Itu dibikin kayak orang Jakarta laennya, di bawah 20 derajat. Gw menggigil tapi gw memilih bertahan. Tapi, lagi-lagi, bagaikan Israel dan Hammas mereka pasien paling ujung itu mempertahankan agar AC tidak nyala. Karena memang AC ada tepat di atas dia dan ACnya rada bocor ke dalam air buangannya.

Yah, ketegangan baru berakhir setelah pasien pojok pulang. Tapi, gw terseksa abis karena AC yang dingin. Walau, ada peningkatan, anak itu mau tidur dengan lampu menyala. Tapi, anak itu banyak sesajennya eh permintaannya. Maunya sama suster A, terus dokter magang X yang adalah kakak pembimbingnya.

Oh, satu lagi yang menahan gw untuk marah. Bapaknya sampe kena serangan jantung ringan gara2 3 hari nemanin anaknya trus bawel minta ampun dan banyak permintaan yang aneh terus trombosit bocah turun drastis.

Oh, orang tua yang baik, gw salut sama lo sampe gw gak jadi marah sama anak lo!

Dan setelah mengetahui ayahnya sampe masuk UGD, akhirnya si bocah mulai tenang dan mulai menerima dan mau minum aer putih dan sedikit tapi pasti, mau menerima makanan RS yang dibuat spesial untuk dia.

Kondisi memang tenang. Tapi, AC ruangan ud gak kondusif buat gw.

Selesai masa kritis, gw pengen pulang! Dokternya bilang kalo trombosit di atas 100.000 dia berani ngelepas. Tapi, sebelumnya dia bilang seharusnya kalo sudah 150.000 baru pulang. Bodo! Gw butuh tidur yang baik dan ketenangan dan udara yang hangat.

Gw ikuti statistik darah gw dan sampe gw perkirakan besoknya pasti di atas 100.000 gw pulang. Hehehe... hal ini diiyakan oleh emak gw yang juga sudah menggigil kedinginan nungguin gw.

Jadi deh, gw pulang.

Gak tahu deh, kayaknya emang prematur pulangnya, gw masih ngerasa pusing-pusing dan mual si.

Ah itu kurang tidur itu... (Alesan mode on) :D

Sekarang yang gw pengen tahu, nyamuk mana yang telah membuat gw merasa kehilangan hidup?

Aseli, 9 hari lebih gw di infus sampe 2 infusan, trus ada ambil-ambil darah segala. Yang bikin gw ngerasa hampa adalah gw gak bisa ngoprek-ngoprek dan gak bisa maen Left4Dead Expert mode. Jauh dari server-server....

Gak bisa:

$ ssh 152.118.x.x
$ ./configure --prefix=/usr && make && fakeroot checkinstall
$ sudo apt-get update
$ sudo apt-get dist-upgrade
$ find . -type f -print | xargs rm -rf

# export http_proxy=xxxx
# iptables .... ACCEPT ...

> sv_lan 1
> net_start
> map l4d_farm_01_hilltop


http://planet.debian.net
http://planet.ubuntu.com
http://planet.csui02.net
http://planet.onemanga.com
http://arstechnicca.com

bash.org
xkcd.com
therealwtf.com

Oh iye, entri Last.FM gw terhenti!

Mana nyamuknya itu? Suruh dulu tanggung jawab.

Btw, gw kemaren ngerjain apa yah?

Comments

  1. Huahahahaha...
    Pengalaman gue tidak seramai itu walaupun sudah berdahak darah :P

    Tapi dulu waktu tifus pernah satu ruangan dengan bapak-bapak tua. Untungnya juga gak ribut masalah AC atau lampu.

    ReplyDelete
  2. left4dead ud bosen jep >_<
    klo gue yang di situ mah udah DBD + jantung + benjol tu anak :))

    ReplyDelete
  3. @kunderemp:
    Ya itu, sebenarnya sebelum anak itu datang, aman dan sentosa tuh ruangan dan gw kerasan tinggal di RS dan diambil darah 8 jam sekali.

    @Ramot:
    Wakakaa... coba aja kalo lo denger orang tuanya yang segitu perhatian. Hati sapa yang gak luluh. Bahkan, ortunya sampe minta maaf sama pasien ujung.

    ReplyDelete
  4. "Tapi, perawat yang satu itu takkan kuizinkan mengambil darahku lagi. GRRR! Ud cowok, gak cakep"
    jadi kalo cakep diizinin, jep? hihihihi

    wah, gw ngeliatin bokap gw pas masih di RS diambil darahnya jg berulang kali. apalagi terakhir2an, pas udah keseringan diambil, sampe gak ketemu lagi pembuluh darahnya, dan akhirnya ganti tangan. sengsara bo.

    memang, sehat itu mahal. tapi sakit itu lebih mahal lagi. walopun udah dinyatakan sembuh, take it easy dulu yah :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Posts